Semua tulisan dari santrimathla

maidaniipancakedurian.com distributor resmi pancake durian oleh-oleh khas medan

3. Pembentukan Perilaku dengan Menggunakan Model, yaitu pembentukan perilaku dengan menggunakan contoh yang bersumber dari model.Misalnya perilaku orang tua sebagai contoh model pembentukan perilaku anak-anaknya. Perilaku guru sebagai contoh model bagi murid-muridnya. Pimpinan dijadikan contoh atau model bagi yang dipimpinnya. Contoh-contoh tersebut menujukkan pembentukan perilaku dengan menggunakan model.
4. Mengenal Beberapa teori Perilaku
Teori adalah merupakan sekumpulan konstruk-konstruk hasil analisis kritis dari sejumlah gejala-gejala tertentu yang dikumpulkan dengan pendekatan ilmiah dan dipaparkan dalam suatu statment tertentu guna menjelaskan dinamika gejala-geala yang dimaksud.
Perilaku sebagai sebuah gejala dapat dijelaskan dinamikanya melalui beberapa teori, dan beberapa sudut pandang filosofisnya. Teori teori tersebut diantaranya dapat dikemukakan sebagai berikut.
1. Teori Insting.
Pada awal pemunculannya di tahu 1908, teori yang dikemukakan oleh Williem Mc. Dougall ini banyak mendapat kritik dan bahkan penolakan dari para ahli dan rekan sejawatnya pada waktu itu. Kritik dan penolakan tersebut karena teori yang dibangun tersebut sangat biological cetris. Mc. Dougall berpendapat, perilaku manusia itu sangat dipengaruhi atau disebabkan oleh dorongan insting yang sudah build in dalam diri manusia sejak manusia tersebut dilahirkan. Menurutnya insting merupakan perilaku yang innate, perilaku yang bawaan, dan insting akan mengalami perubahan karena bertambahnya pengalaman
Salah satu pengkritik Mc Dougall adalah Floyd Allport (1924). Ia tidak sependapat bila penyebab berperilakunya seseorang itu semata-mata karena disebabkan oleh dorongan insting. Floyd Allport berpendapat perilaku disebabkan oleh banyak faktor. Dari sekian banyak faktor tersebut yang paling menojol adalah faktor kehadiran atau keberadaan orang lain di sekitar kita. Keberadaan orang lain itulah yang mendorong orang berperilaku dengan cara-cara tertentu guna mewujutkan adaptasi diri sehingga individu merasa nyaman atau confortable.

maidaniipancakedurian.com distributor resmi pancake durian oleh-oleh khas medan

2. Teori Dorongan (drive theory).
Teori ini berangkat dari asumsi bahwa setiap diri manusia mempunyai kebutuhan atau dorongan-dorongan (drive) tertentu. Dorongan-dorongan tersebut muncul karena terkait dengan adanya kebutuhan-kebutuhan yang mendorong individu berperilaku untuk memenuhi kebutuhannya tersebut. Menurut teori ini, bila seseorang mempunyai kebutuhan maka akan terajadi ketegangan dalam diri organisme itu. Bila individu berperilaku dan dapat memenuhi kebutuhannya, maka akan terjadi pengurangan atau reduksi dari dorongan-dorongan tersebut. Hull menamai teori ini dengan nama drive reduction.

Iklan

Non Formal

D. PENDIDIKAN FORMAL, NON FORMAL, IN FORMAL SEBAGAI SEBUAH SISTEM
1. LEMBAGA PENDIDIKAN FORMAL
a. Arti Sekolah :
Membahas masalah sekolah sebagai lembaga pendidikan formal perlu mi dikatakan formal karena diadakan di sekolah/ tempat tertentu, teratur sistematis, mempunyai jenjang dan dalam kurun waktu tertentu, serta berlangsung mulai dari TK sampai PT, berdasarkan aturan resmi yang telah ditetapkan mengikuti peraturan pemerintah atau undang-undang.
Pada umumnya lembaga formal adalah tempat yang paling seseorang meningkatkan pengetahuan, dan paling mudah membina generasi muda yang dilaksanakan oleh pemerintah dan varakai
Bagi pemerintah karena dalam rangka pengembangan bangsa di butuhkan pendidikan, maka jalur yang ditempuh untuk mengetahui out putnya secara kuantitatif maupun kualitatif.
Oleh karena itu apa sebetulnya sekolah itu ?
Sekolah adalah lembaga dengan organisasi yang tersusun rapi dan segala nya direncanakan dengan sengaja yang disebut kurikulum.
1). Membantu lingkungan keluarga untuk mendidik dan mengaja, dan memperdalam / memperluas, tingkah laku anak / peserta yang di bawa dari keluarga serta membantu pengembangan bakat
2). Mengembangkan kepribadian peserta didik lewat kurikulum agar :
a) Peserta didik dapat bergaul dengan guru, karyawan dengan temannya sendiri dan masyarakat sekitar.
b) Peserta didik belajar taat kepada peraturan / tahu disiplin.
c) Mempersiapkan peserta didik terjun di masyarakat berdasarkan norma – norma yang berlaku.
b. Jenjang lembaga pendidikan formal yaitu :
1) Pendidikan dasar : TK & SD
2) Pendidikan menengah : SMTP dan SMTA (umum dan kejuruan)
3) Pendidikan Tinggi : Jenjang D1, D2, D3, S1, S2 dan S3
1. Umum : Universitas dan Institut
2. Sekolah Tinggi Kejuruan
Kunjungi Toko Jual Perawatan Wajah
c. Jenis lembaga pendidikan formal:
Di dalam pendidikan formal terdapat tujuan yakni tempat menguatkan masyarakat bahwa pendidikan itu penting guna bekal kehidupan di masyarakat sehingga siap pakai. Maksudnya bahwa orang yang tidak sama, orang yang berpendidikan lebih siap pakai di masyarakat dari pada orang yang tidak berpendidikan.

Susu Kambing Etawa Malaysia

Pencarian pengetahuan yang benar susu kambing etawa harus berlangsung menurut prosedur atau kaedah hukum, yaitu berdasarkan logika. Sedangkan aplikasi dari logika dapat disebut dengan penalaran dan pengetahuan yang benar dapat disebut dengan pengetahuan ilmiah. Untuk memperoleh pengetahuan ilmiah dapat digunakan dua jenis penalaran, yaitu Penalaran Deduktif dan Penalaran Induktif. Penalaran deduktif merupakan prosedur yang berpangkal pada suatu peristiwa umum, yang kebenarannya telah diketahui atau diyakini, dan berakhir pada suatu kesimpulan atau pengetahuan baru yang bersifat lebih khusus. Metode ini diawali dari pebentukan teori, hipotesis, definisi operasional, instrumen dan operasionalisasi. Dengan kata lain, untuk memahami suatu gejala terlebih dahulu harus memiliki konsep dan teori tentang gejala tersebut dan selanjutnya dilakukan penelitian di lapangan. Dengan demikian konteks penalaran deduktif tersebut, konsep dan teori merupakan kata kunci untuk memahami suatu gejala. Penalaran induktif merupakan prosedur yang berpangkal dari peristiwa khusus sebagai hasil pengamatan empirik dan berakhir pada suatu kesimpulan atau pengetahuan baru yang bersifat umum. Dalam hal ini penalaran induktif merupakan kebalikan dari penalaran deduktif. Dengan demikian, untuk mendapatkan pengetahuan ilmiah kedua penalaran tersebut dapat digunakan secara bersama-sama dan saling mengisi, dan dilaksanakan dalam suatu wujud penelitian ilmiah yang menggunakan metode ilmiah dan taat pada hukum-hukum logika